DISKON 30% KODE KUPON HITAM JUMAT: "HITAM"
SEPERTI YANG TERLIHAT DI "SHARK TANK" - MUSIM 12
0 Keranjang Belanja
Ditambahkan ke Troli
    Anda harus item dalam keranjang Anda
    Anda harus 1 item dalam keranjang Anda
    Total
    Pertanyaan Dokter Hewan Tentang Anjing dan Tes Positif Coronavirus

    American Veterinary Medical Association mencatat bahwa hewan peliharaan tampaknya tidak mudah terinfeksi COVID-19, dengan 65 dinyatakan positif mengidap penyakit di Amerika Serikat. Jumlah ini termasuk empat harimau dan tiga singa di fasilitas kebun binatang di New York pada bulan April, tiga puluh satu kucing peliharaan, dan dua puluh tiga. anjing peliharaan.

    Kasus COVID-19 yang tersebar pada hewan peliharaan, termasuk pesek Carolina Utara, Yorkie di Texas, dan Anjing Gembala Jerman di New York, membuat banyak pemilik anjing dan kucing berhenti sejenak. Itu CDC baru-baru ini memperbarui panduannya untuk pemilik hewan peliharaan mengingat kasus-kasus ini - meskipun masih tidak merekomendasikan pengujian rutin untuk hewan peliharaan.

     

    “Kami tidak ingin orang-orang panik. Kami tidak ingin orang takut pada hewan peliharaan ”atau terburu-buru untuk mengujinya secara massal, kata pejabat CDC Dr. Casey Barton Behravesh kepada AP. "Tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan memainkan peran dalam menyebarkan penyakit ini kepada orang-orang."

    Tetap saja, hewan peliharaan yang sakit (yang diharapkan pulih sepenuhnya) mengisi kekuatiran tentang apakah orang yang terinfeksi virus dapat menularkan penyakit ke teman berkaki empat mereka, atau bahwa mereka dapat menangkap virus dari mereka secara bergantian.

    Bisakah Anda mendapatkan COVID-19 dari hewan peliharaan Anda, atau hewan peliharaan orang lain?

    CDC menyatakan pada nya coronavirus dan hewan bagian itu, "Pada saat ini, tidak ada bukti bahwa hewan pendamping, termasuk hewan peliharaan, dapat menyebarkan COVID-19 kepada orang-orang atau bahwa mereka mungkin menjadi sumber infeksi di Amerika Serikat." Terlebih lagi, Dr. Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan briefing pers baru-baru ini bahwa "kami tidak percaya bahwa [hewan peliharaan] berperan dalam transmisi."

    Kepedulian Coronavirus untuk Anjing Pengujian Positif

    Tapi bagaimana dengan orang yang menyebarkan virus ke hewan peliharaan mereka?

    Sementara CDC mencatat bahwa ia “mengetahui sejumlah kecil hewan peliharaan, termasuk kucing, dilaporkan terinfeksi virus yang menyebabkan COVID-19, kebanyakan setelah kontak dekat dengan orang-orang dengan COVID-19,” kemungkinan penularan masih muncul. tidak sepertinya. 

    Tetapi masih banyak yang kita masih belum tahu tentang virus baru ini, dan memang ada beberapa kasus hewan sakit yang terisolasi, termasuk dua anjing di Hong Kong, seekor kucing di Belgia dan singa dan harimau Kebun Binatang Bronx. Itu sebabnya Organisasi Kesehatan Dunia secara aktif menyelidiki penularan COVID-19 ke manusia pada hewan. Kerkhove mengakui, “kami berpikir bahwa [hewan] mungkin dapat terinfeksi dari orang yang terinfeksi.”

    Dan untuk banyak dibicarakan kasus dua anjing di Hong KongHowe menjelaskan bahwa hewan-hewan ini menunjukkan keberadaan virus, tetapi sebaliknya tidak memiliki gejala klinis dan tidak sakit. Mereka juga kemudian dites negatif. Terlebih lagi, tes yang digunakan dalam kasus ini dapat mendeteksi keberadaan hanya partikel virus. "Untuk menemukan potongan-potongan virus dalam isi perut atau tinja tidak berarti [anjing-anjing] terinfeksi," katanya.

    Pertama Anjing di Texas dinyatakan positif dengan coronavirus infeksi pada bulan Juli. Anjing itu, a 2 tahun seorang Yorkie laki-laki, di Tarrant County adalah hewan pertama di Texas yang dites positif untuk virus yang menyebabkan COVID-19 pada manusia. Laboratorium kedokteran hewan Departemen Pertanian AS menerima tes dan anjing itu dipastikan terinfeksi pada hari berikutnya, menurut Komisi Kesehatan Hewan Texas.

    Jadi apa yang harus dilakukan pemilik hewan peliharaan jika mereka mengontrak COVID-19?

    Pakar kesehatan setuju bahwa Anda harus memainkannya dengan aman dan memiliki minimal atau tidak ada kontak dengan hewan peliharaan Anda, terutama karena masih banyak yang tidak diketahui tentang coronavirus baru ini. Itu berarti tidak ada pelukan, petting, ciuman atau berbagi makanan dengan bayi bulu Anda, sayangnya. Mereka juga seharusnya tidak menjilat Anda. Jauhkan hewan peliharaan dari ruangan tempat Anda memulihkan, jika mungkin, dan minta anggota keluarga merawat makhluk Anda saat Anda beristirahat, termasuk memberi makan, mandi, dan berjalan. Lihat apakah Anda dapat memiliki teman atau tetangga yang dapat membawa hewan peliharaan Anda keluar dari rumah tangga.

    Jika Anda tinggal sendirian dan harus merawat hewan peliharaan Anda sendiri saat sakit, cobalah untuk membatasi kontak sebanyak mungkin. Kenakan masker wajah atau penutup wajah saat Anda berada di sekitar hewan Anda, dan cuci tangan Anda sebelum dan sesudah Anda menanganinya.

    Haruskah Anjing Memakai Masker Filter Udara?

    Haruskah hewan peliharaan Anda mengenakan topeng atau sepatu bot untuk perlindungan?

    CDC saat ini tidak merekomendasikan hewan peliharaan memakai alas kaki pelindung atau masker wajah saat ini. Sebagian besar kasus hewan peliharaan yang dites positif terkena virus adalah mereka yang memiliki kontak dekat dengan pemilik hewan peliharaan yang diketahui positif menggunakan COVID-19.

    Tetapi, jika Anda ingin berhati-hati, ada solusi untuk anjing Anda. Filter udara diganti N95 bernapas hebat yang digunakan dalam K9 Mask® dibuat dengan standar yang sama dengan masker wajah yang dipakai oleh perawat dan dokter di rumah sakit yang merawat pasien dengan Covid-19. Filter udara N95 adalah bahan yang paling efektif untuk melindungi mereka yang berada dalam kontak dekat dan terus menerus dengan virus corona. Mereka direkomendasikan oleh CDC untuk lingkungan ini.

    Tetapi, apakah filter udara N95 100% efektif melindungi seseorang atau hewan peliharaan dari coronavirus? Tidak. Mereka tidak 100% efektif untuk dokter, perawat, atau anjing. Jadi, anjing yang menggunakan K9 Mask® dengan benar sangat efektif melindungi anjing dari coronavirus tetapi tidak dijamin. Selain itu, anjing Anda hanya disarankan untuk mengenakan topeng ini untuk jangka waktu pendek dan dengan pemantauan visual konstan untuk melindungi anjing dari kemungkinan mati lemas atau terlalu panas. Baca lebih detail dan lengkap daftar peringatan tentang anjing Anda yang mengenakan Masker K9.

    K9 Masker Filter Udara Masker Wajah untuk Anjing

    Haruskah Anda menguji hewan peliharaan Anda untuk COVID-19?

    Tidak, CDC saat ini tidak merekomendasikan tes untuk hewan peliharaan.

    Bagaimana jika Anda mencurigai hewan peliharaan Anda sakit dengan coronavirus?

    CDC menyatakan bahwa jika hewan peliharaan Anda sakit setelah kontak dengan seseorang dengan COVID-19, jangan bawa sendiri hewan Anda ke klinik hewan. Hubungi dokter hewan Anda dan jelaskan bahwa hewan peliharaan Anda menunjukkan gejala seperti batuk, bersin, dan tidak makan setelah berada di dekat seseorang dengan COVID-19. Beberapa dokter hewan mungkin menawarkan konsultasi telemedicine atau rencana lain untuk melihat hewan peliharaan yang sakit. Dokter hewan Anda dapat mengevaluasi anjing atau kucing Anda, dan menentukan langkah selanjutnya untuk perawatan dan perawatan hewan peliharaan Anda dari sana. Sekali lagi, hewan peliharaan hanya diuji dalam “keadaan yang sangat jarang” dan berdasarkan kasus per kasus. Kabar baiknya adalah, semua hewan AS yang dites positif sejauh ini diharapkan pulih.

    Peringatan apa yang harus Anda ambil jika Anda berjalan-jalan dengan anjing atau memelihara hewan peliharaan milik seseorang yang menderita COVID-19?

    Sementara virus mudah ditemukan dari permukaan halus seperti meja dan kenop pintu, bulu anjing dan kucing lebih berpori dan menjebak virus. Ini membuatnya sulit untuk diambil dari bulu hewan. Tidak ada salahnya memandikan hewan saat hewan itu masuk ke rumah Anda. Ada banyak jenis sampo disinfektan yang bagus untuk anjing. Dan kebersihan dasar, seperti mencuci tangan sebelum dan sesudah Anda menangani hewan peliharaan - dan, maaf para pecinta hewan, tetapi tidak mencium hewan peliharaan Anda di mulut - adalah kunci untuk mencegah tertular segala jenis kuman dari hewan, apalagi COVID- 19.

    Mulut anjing tidak bersih dan steril seperti yang dipikirkan sebagian orang. Ketika Anda memikirkan semua hal yang dijilat anjing ... itu bukan ide yang baik.

    Anjing Sakit dari Coronavirus

    Anda mengasuh hewan peliharaan teman yang sakit. Haruskah Anda mengkarantina dari hewan peliharaan Anda sendiri? Bisakah hewan peliharaan menyebarkannya ke hewan peliharaan lain?

    Pada titik ini kami tidak percaya Anda harus mengkarantina hewan peliharaan satu sama lain. Itu Studi Universitas Wisconsin menunjukkan bahwa kucing dapat menangkapnya dari satu sama lain, tetapi tidak ada kucing dalam percobaan yang tampak sakit atau menunjukkan gejala apa pun. Tiga kucing peliharaan diinokulasi dengan virus, dan mereka masing-masing dimasukkan ke dalam kandang dengan kucing yang tidak terinfeksi. Sementara pasangan kandang terjangkit virus, tidak ada kucing yang sakit, dan keenamnya bebas virus dalam enam hari. Tetapi masih banyak penelitian yang perlu dilakukan, termasuk di antara anjing peliharaan.

    Tentu saja, jika hewan tidak mengenal satu sama lain, atau tidak bersahabat satu sama lain, Anda tetap ingin memperkenalkan mereka secara bertahap. Itu bisa termasuk teknik sosialisasi seperti perkenalan yang diawasi, crating, dan memastikan Anda tidak memuji atau menjemur satu binatang di atas yang lain. The Humane Society menawarkan ini tips untuk memperkenalkan anjing baru serta kucing baru ke dalam rumah tangga multi-hewan peliharaan.

    FDA juga mencatat dalam video barunya Penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa kucing dan musang lebih mungkin terkena virus daripada anjing.

    Apa etiket jarak sosial yang tepat dengan hewan peliharaan?

    Jaga jarak enam kaki dari orang lain. Kenakan masker wajah di tempat umum. Hindari keramaian, dan jangan berkumpul di ruang sempit. Manusia telah mempraktikkan langkah-langkah menjauhkan sosial ini untuk memerangi penyebaran virus korona selama berminggu-minggu sekarang, dan CDC menekankan bahwa pemilik hewan peliharaan perlu memastikan bahwa hewan mereka juga mengikuti pedoman baru ini. Jadi itu berarti Anda tidak boleh membiarkan hewan peliharaan Anda berinteraksi dengan orang-orang dari luar rumah Anda. Biarkan anjing Anda terikat dan sejauh enam kaki dari anjing lain dan orang lain saat Anda berjalan-jalan; hindari taman anjing dan jalur anjing tempat orang dan hewan peliharaannya berkumpul (jika kota Anda belum menutupnya); dan dengan sopan mencegah siapa pun membelai anak anjing Anda.

    Tidak baik membiarkan anjing Anda naik dan mengendus anjing atau orang lain. Anda tidak tahu apakah seseorang baru-baru ini batuk pada anjing itu. Meskipun bukti sejauh ini menunjukkan bahwa sangat tidak mungkin Anda terkena virus corona dari bulu hewan, para ahli kesehatan masih menyarankan semua orang untuk menjaga jarak karena kewaspadaan yang berlebihan. Mencoba menjaga jarak sosial adalah hal yang baik. Dan jika seseorang membelai anjing Anda saat berjalan-jalan, sebaiknya Anda memandikannya saat tiba di rumah.

    Jika Anda umumnya membiarkan kucing keluar, sekaranglah waktunya untuk menjaga kucing di dalam ruangan, hanya untuk tetap aman.

    Bisakah Topeng K9 melindungi anjing dari coronavirus Covid-19?

    Bagaimana jika hewan peliharaan Anda sakit dengan sesuatu yang lain saat Anda berada di karantina?

    Sementara banyak kantor dokter hewan hanya melihat perawatan darurat atau kasus darurat saat ini, Anda masih perlu melakukannya hubungi dokter hewan jika hewan peliharaan Anda menunjukkan gejala seperti: perubahan ekstrim dalam kebiasaan makan; haus yang berlebihan; sering muntah atau muntah darah; bangku yang tidak biasa; menjadi lebih lamban dari biasanya; penurunan berat badan mendadak; mata mendung atau merah; serta situasi darurat seperti kemungkinan menelan racun, kesulitan bernapas, kejang, luka terbuka atau patah tulang.

    Hewan masih sakit, dan dokter hewan masih melihat hewan setiap hari. Hubungi dokter hewan setempat dan jelaskan apa yang terjadi, dan mereka dapat membantu menentukan apakah hewan peliharaan harus dibawa masuk atau tidak. Beberapa praktik mungkin meminta pemilik hewan peliharaan untuk pergi ke klinik, di mana seseorang kemudian akan berbicara dengan pemilik di mobil, dan mungkin membawa hewan peliharaan ke klinik untuk dirawat sementara pemilik menunggu di luar atau menunggu di rumah.

    Untuk informasi lebih lanjut tentang merawat hewan peliharaan Anda selama pandemi, lihat sumber daya berikut:

    Asosiasi Kedokteran Hewan Amerika: avma.org

    Pusat Pengendalian Penyakit: cdc.gov/coronavirus

    K9 Masker Filter Udara untuk Anjing

     

    Perintah Pesanan Bersih

    Barang Harga Qty Total
    Subtotal $ 0.00
    Pengiriman
    Total

    Alamat Pengiriman

    Pengiriman Metode

    x